ceritasex

Cerita Sex ABG

Kisah Ika Gadis Seksi

Kisah Ika Gadis Seksi

Namaku Ika, aku berasal dari Jember sebuah kota di Jawa Timur, saat ini aku berusia 27 tahun, lulusan dari suatu universitas negeri dikota Semarang. Saat ini aku sudah menikah dan tinggal di Denpasar. Suamiku bekerja disebuah Asuransi BUMN, jadi setiap hari aku hanya ditemani pembantu serta komputer yang menyebabkan aku jadi tidak kesepian lagi. Setiap saat aku bisa akses kemana mana termasuk ke situs cerita biru antara lain Cerita-Cerita Seru™. Lama kelamaan timbul keinginanku untuk menceritakan pengalamanku yang aku rasa indah sekali dan mungkin anda sekalian ingin mengetahuinya. Jikalau dalam ceritaku ini ada urutannya yang jungkir balik, mohon dimaafkan, karena awal kejadiannya sudah cukup lama. Aku sendiri coba menyusun kisah nyataku ini sejak akhir 1997, berkali kali aku koreksi dan rubah agar sesuai dengan kenyataan yang aku alami. Ada beberapa moment yang bisa kuceritakan secara detail, karena aku tak akan pernah melupakan moment tersebut, namun juga ada yang aku ceritakan hanya selintasan.

Menjelang akhir kuliahku ditahun 1990, aku berusaha mencari pekerjaan, disamping untuk mencari pengalaman, aku juga ingin mendapatkan tambahan uang saku. Untunglah berkat kebaikan seorang dosen, maka aku berhasil bekerja disebuah perusahaan pengangkutan. Bossku orangnya sangat baik, dia dengan telaten mengajariku apa yang harus kulakukan, demikian juga aku tetap diberinya kesempatan untuk meninggalkan pekerjaan guna kuliah. Tetapi dari pandangannya serta kata katanya, aku tahu kalau sejak awal bossku ini menginginkan aku. Tetapi aku acuh saja, karena disamping aku masih perawan, aku juga sudah punya pacar kakak kelasku yang berasal dari luar pulau. Tetapi semua ini tidak membuat bossku jadi sakit hati, dia malahan memberi aku fasilitas sepeda motor serta sering sekali dia memberi uang tambahan disamping uang gajian yang selalu aku terima, semua ini membuat hidupku jadi berlebihan, malahan aku sekarang mampu untuk tampil lebih cakep, karena aku punya duit cukup untuk membeli kebutuhan kebutuhanku.

Setiap kali aku dipanggil bossku dikantornya, pembicaraan kami selalu mengarah kepada masalah seks, bossku seringkali menanyakan apakah aku masih perawan yang selalu kujawab dengan sejujurnya, dia tak pernah berusaha untuk menggangguku, hanya cerita cerita tentang pengalamannya mengenai seks seringkali membuat aku panas dingin dan selalu ingin mendengarnya lagi. Setiap kali mendengar cerita yang merangsang itu aku selalu merasa ingin kencing dan biasanya kemaluanku menjadi basah kuyup. Namun semua ini tak pernah diketahui oleh bossku, hanya saja begitu sampai dirumah kulampiaskan nafsuku itu pada pacarku dengan berciuman dan membiarkannya meremas remas buah dadaku dan akupun meremas remas kemaluannya sampai dia mengeluarkan spermanya. Oh ya, aku tinggal dirumah kontrakan, jadi aku bebas untuk berpacaran. Aku sebenarnya sangat ingin merasakan enaknya persetubuhan yang sering aku dengar dan belakangan ini selalu diceritakan oleh bossku padaku, tetapi pacarku tidak berani memerawaniku, meskipun seringkali kurayu dan bahkan pernah aku membeli kondom agar dia mau memakainya, tetapi dia selalu menolak karena takut kalau aku hamil.

Siang itu suasana dikantorku sepi sekali, karena biasanya pada hari Senin semua karyawan pria kebanyakan keluar untuk mengambil laporan dari cabang cabang, aku sendiri juga agak santai bekerja karena semua pekerjaan sudah habis dikerjakan pada hari Sabtu dan saat ini aku tinggal menunggu laporan baru dari cabang yang belum datang juga. Saat itu tiba tiba bossku memanggilku keruangannya, aku tersenyum sendiri mendengar panggilan bossku ini, karena seperti biasanya bilamana keadaan sepi, maka dia selalu memanggil aku atau karyawati yang lainnya untuk diajak omong omong soal seks. Aku bergegas naik keruang atas tempat kantor bossku. Tanpa mengetuk pintu lagi aku langsung masuk dan duduk didepan mejanya. Dia langsung bertanya apakah saat itu aku mens, ketika aku jawab tidak, dia berkata lagi bahwa saat itu dia sedang bernafsu sekali, karena tadi malam dia tak sempat berhubungan seks dengan isterinya yang sedang mens. Aku tertawa geli dan menanyakan mengapa dia tak masturbasi saja, seperti yang sering dia lakukan didepanku. Dia berkata serius, bahwa kali ini dia kepengen aku yang melakukannya dan untuk itu dia akan memberi aku hadiah yang menggembirakan. Melihat aku ragu ragu, bossku segera berdiri dari kursinya dan menuju pintu serta menguncinya, dia mengeluarkan kemaluannya yang sudah tegang itu kehadapanku. Dengan agak gemetar aku memberanikan diri untuk berjongkok didepan kemaluan bossku dan memijat mijatnya, bossku menggeliat keenakan dan tangannya mulai mengembara menyelusupi bajuku dan ikut meremas remas buah dadaku. Aku jadi ikut terangsang sehingga aku bangkit berdiri dan menempelkan badanku kebadannya untuk menahan rasa geli itu. Merasa mendapat angin, bossku merogoh buah dadaku dari balik blouseku dan memasukkan tangannya kedalam behaku. Remasan remasan kasar disertai cubitan cubitan pada puting buah dadaku membuat aku menggelinjang dan mendesah. Dengan pelahan bossku mendorongku kearah meja kerjanya dan membaringkan aku disitu, sementara tanganku masih terus mengocok kemaluannya yang terasa makin panas itu. Ketika aku sudah terlentang diatas meja kerja yang masih bertebaran buku dan kertas itu, bossku membuka blouseku dan merenggut behaku sehingga buah dadaku yang sudah kaku keras itu sepertinya melompat keluar. Tanpa ragu ragu bossku mengulum puting buah dadaku yang mengeras seperti kerikil itu, aku memejamkan mata dan menggigit bibir menahan rasa geli yang membuat tubuhku berkeringat serta vaginaku jadi geli sekali itu. Saat itulah tanpa kuduga bossku melenguh keras dan air maninya berhamburan menyemprot kelantai. Dari pengalamanku mengocok kemaluan pacarku, maka aku terus mengocok sampai semprotannya habis, barulah kuurut kemaluan bossku sampai tuntas air maninya. Karena malu, setelah bossku menumpahkan air maninya, aku segera membenahi pakaianku dan duduk dikursi disofa dekat meja kerja bossku. Bossku sendiri dengan gemetar merapikan celananya serta tersenyum penuh kepuasan, aku bertanya apakah dia sudah puas, dia hanya menjawab dengan anggukan kepala. Ketika aku minta ijin untuk kembali kemejaku, bossku tak melarang bahkan dia sempat menciumku serta menyelipkan uang ditanganku. Setelah keluar dari ruangan bossku kulirik uang yang ditanganku ternyata beberapa lembar uang limapuluh ribuan. Aku bergegas turun mumpung tak ada temanku yang dibawah. Aku masih terus membayangkan rasa nikmat yang tadi diberikan oleh bossku itu, rasanya tak mau hilang juga, ketika kuraba pangkal pahaku, kurasakan celana dalamku basah kuyup. Aku sudah tak sabar lagi menunggu jam empat sore, agar supaya bisa cepat pulang dan mengajak pacarku untuk main ( kalau dia mau )

Namun seperti yang lalu lalu, aku menikmati cumbuan cumbuan yang membuat aku klimaks, tapi tanpa hubungan seks yang sebenarnya sangat aku dambakan itu. Tak kusangka bahwa pacarku demikian alim dan setia menjaga kesucianku, padahal aku sendiri yang menawarkan tubuhku, tetapi dia bersikeras menolaknya. Kadang kadang aku merasa malu juga dengan hal ini, tetapi mungkin sudah dari sononya pacarku memiliki iman yang kuat, berbeda denganku yang imannya lemah itu.

Ceritaku terpaksa melompat kedepan, karena ternyata setelah pacarku lulus kuliah, dia pulang ke Sumatera dan melupakan aku. Sebenarnya aku sudah berniat untuk menyusulnya ke Medan, tetapi suratku yang memberitahu kalau aku akan kesana tidak dibalasnya. Lama kelamaan hatiku jadi tawar dan patah hati menghadapi kekecewaan ini. Pacarku yang ganteng, baik hati dan setia, akhirnya meninggalkan aku tanpa berani berterus terang kalau disana dia sudah dijodohkan dengan cewek sesukunya ( hal ini aku dengar dari beberapa temannya yang mengetahui hal ini ). Aku merasa sangat sedih dengan kejadian ini, namun sejujurnya saja, kesedihanku tak lama, karena disamping bossku makin sering mencumbu aku, bahkan sekarang dia sudah kuijinkan untuk menjilati vaginaku. Dalam hal yang satu ini bossku sangat akhli sekali, dia sanggup menjilati vaginaku nonstop hampir 1 jam yang membuatku orgasme berkali kali. Meskipun demikian, sampai saat itu aku masih tetap perawan karena aku memang nggak mau kalau diajak yang satu itu. Soal ngisep kemaluanpun aku sudah pandai, bahkan aku sudah berani menelan sperma bossku. Hampir setiap kali ada kesempatan, bossku selalu memanggil aku kekantornya dan kita melakukan oral seks bergantian, karena kuatir ketahuan oleh orang, maka kami melakukannya tanpa telanjang bulat. Biasanya kalau bossku memanggil keatas, aku mampir dulu kekamar mandi dan melepas celana dalamku, diatas aku hanya tinggal menyingkap rok miniku dan siaplah vaginaku untuk disantap oleh bossku. Setelah puas menjilati vaginaku, biasanya aku langsung menghisap kemaluan bossku sambil mengocoknya, dalam tempo 5 menit bossku sudah muntah muntah, bila aku sedang mood, maka sperma itu aku telan, kalau lagi malas biasanya aku buang dikertas tissue. Kalaupun suasana sedang sibuk, maka biasanya bossku hanya meremas remas buah dadaku saja, dia kadang kadang cukup puas hanya dengan melihat buah dadaku atau vaginaku, tanpa menyentuhnya. Kupikir setelah aku turun, pastilah dia onani sambil membayangkan “barangku” itu. Belakangan aku mendapat teman kerja baru, seorang wanita bernama Nuning, anaknya gemuk dan cantik. Meskipun dia juga sering dipanggil keatas juga oleh bossku, aku tidak pernah berani bertanya macam macam, karena hubunganku dengan dia belum akrab sekali. Yang kuketahui, kalau dia memang ada main dengan bossku, pastilah mereka bersetubuh, karena Nuning ini sudah bersuami. Setiap kali aku “turun” dari atas, Nuning hanya tersenyum senyum saja, yang aku nggak mengerti maksudnya, tetapi lama kelamaan aku yakin bahwa sebenarnya Nuning juga mengerti apa yang aku lakukan dengan bossku diatas itu, tetapi diapun tak pernah bertanya seolah oleh tahu sama tahu saja.

Dalam kesepianku ditinggal pacarku, banyak juga teman teman mahasiswa yang mencoba untuk mendekati aku, tetapi semuanya aku tolak, karena secara naluriah aku sudah punya standard, dan ternyata mereka yang mencoba mendekati aku itu standardnya jauh dibawah ex-pacarku itu. Didekat rumah kontrakanku, ada seorang mahasiswa yang baru semester 2 ( aku saat itu sudah semester 8 ) namanya Prima. Posturnya kecil, dengan wajah yang manis dan selalu tersenyum. Dia selalu main ketempatku dan bercerita macam macam, yang selalu membuat aku senang. Salah satu hal yang aku sukai dari Prima adalah : kota asalnya, dia juga berasal dari Medan seperti pacarku dulu. Aku selalu menanggapi semua ocehan Prima yang pinter omong itu, apalagi kalau dia sudah cerita soal seks, nggak beda dengan bossku, pengalamannya cukup hebat, bahkan yang membuat aku sangat terangsang, dia melakukan semua itu dengan teman teman sekampusnya yang usianya sepantaran dengan aku. Kalau bossku menceritakan pengalamannya dengan gaya bahasa yang halus, Prima sebaliknya, dia menceritakan pengalamannya dengan bahasa yang vulgar dan terbuka sekali, justru ini yang aku sangat suka. Aku suka sekali jika ada cowok yang ngomong, jorok jorok. Vaginaku selalu terasa panas dan becek setiap kali Prima bercerita. Prima juga seringkali tanya pengalamanku, terus terang kukatakan pada dia kalau aku masih perawan. Karena rasa ingin tahuku, pernah kuminta Prima untuk menunjukkan kemaluannya kepadaku, tanpa malu malu dia mengeluarkan kemaluannya dari balik celana jean yang dipakainya. Aku terkikik melihat kemaluannya yang sudah tegang dan kaku sekali itu. Meskipun aku hanya tertawa dan menyuruhnya cepat cepat memasukkannya kembali, aku sempat membandingkannya dengan kemaluan pacarku atau kemaluan bossku yang pernah aku pegang dan hisap itu. Kelihatannya kemaluan Prima lebih hebat dari kemaluan bossku maupun kemaluan pacarku, batangnya lebih panjang dan lurus, yang hebat adalah kepala kemaluannya yang sangat besar sekali, sehingga kelihatan seperti jamur. Primapun tahu kalau daya tarik kemaluannya adalah ujungnya yang besar dan tak seimbang dengan batangnya yang agak ramping itu. Katanya, kalau cewek kena ujung kemaluannya, pasti menjerit jerit. Kurang ajar sekali Prima ini !

Siang itu, aku benar benar dirangsang habis habisan oleh bossku, bahkan dia sempat menggeser geserkan kemaluannya kebibir vaginaku, rasanya geli sekali, gara garanya dikantor sepi sekali sehingga kami bisa bercumbu sambil telanjang bulat. Badanku habis diciumi dan dijilati bossku dari ujung kaki sampai ujung rambut. Untunglah bossku masih konsekwen pada janjinya, kalau dia nggak akan memerawani aku. Tapi inilah akibatnya… pulang sore hari badanku rasanya ngilu semua, birahiku belum tuntas. Aku sudah berencana nanti dirumah aku akan masturbasi saja, meskipun sebenarnya aku jarang melakukannya sendiri. Selama ini kalau bukan bossku ya ex pacarku yang merangsang kelentitku sampai aku orgasme. Aku pulang kerumah dengan agak ngebut, kupacu sepeda motorku agar cepat sampai dirumah dan bisa segera menuntaskan birahiku yang belum selesai itu. Masih terngiang kata kata Nuning temanku dikantor yang mengatakan, “aku enak Ik, kalau belum puas, suamiku kuperkosa !” Nuning sih sudah bersuami, kalau aku ? Ya terpaksa kerja keras sendiri nantinya.

Sampai dirumah, aku berusaha cepat cepat menaikkan sepeda motorku keteras rumahku, diluar dugaanku, karena tergesa gesa, keseimbanganku hilang dan sepeda motorku roboh. Tanpa sadar aku menjerit, saat itulah Prima melongok dari rumah kos, melihat aku yang kebingungan dia segera lari ketempatku dan menolongku. “Kenapa mbak ? Nggak apa apa kan ?

Aku hanya tersenyum, sementara Prima menolong mengangkat sepeda motorku yang roboh itu. Ketika aku sudah membuka pintu rumah, Prima kumintai bantuan untuk mendorong sepeda motorku kedalam rumah. Kupikir Prima akan segera pulang, karena dia tahu kalau biasanya pulang kerja aku tidur sebentar untuk beristirahat, tapi rupanya ia terus saja duduk dikursi tamu, aku terpaksa juga duduk menemaninya sambil bercerita penyebab aku jatuh tadi. Prima terus menggodaku, katanya aku ngelamun karena kesepian dan macam macam. Aku hanya tertawa tawa, tetapi dalam hatiku mangkel juga karena dia kok nggak cepet cepet pulang, karena aku kepengen cepat cepat masuk kamar dan melanjutkan birahiku sendirian dikamar sambil masturbasi. Agar dia cepat pulang aku sengaja pamit pada Prima kalau aku mau ganti pakaian, eh dia diam saja dan mengangguk angguk sambil mencari bacaan dibawah meja. Terpaksa aku masuk kedalam dan berganti pakaian dikamarku, dalam keadaan telanjang bulat aku meraba vaginaku dengan ujung jariku, terasa hangat dan basah. Merasakan ini aku memutuskan untuk secepatnya mengusir Prima, agar aku bisa melanjutkan kenikmatanku sendirian. Tapi aku baru sadar kalau dasterku nggak ada dikamar, rupanya tadi pagi kuletakkan dijemuran dihalaman belakang. Aku jadi bingung bagaimana caranya untuk mengambil daster itu, ketika kuintip keluar kamar, kulihat Prima masih ada diluar sambil membaca, kuputuskan untuk lari keluar, mengambil daster dijemuran dan cepat cepat kembali kekamar. Dengan berjingkat aku keluar kamar telanjang bulat dan membuka pintu belakang, dengan suara berderit pintu itu terbuka. Aku kaget mendengar suara pintu itu, segera aku lari keluar, menyambar daster dijemuran dan segera lari kembali kekamarku. Aku jadi terkejut karena tanpa kuduga Prima sudah berdiri didepanku sambil menatap tubuhku sambil cengengesan. Kuusir dia keluar, dia menurut saja tetapi dengan lancang tangannya masih sempat menyentuh buah dadaku.

Aku masih berdebar debar karena malu kelihatan oleh Prima dalam keadaan telanjang bulat tadi, tapi entah mengapa pikiranku jadi melantur juga : kubayangkan bagaimana rasanya “tongkat wasiat” milik Prima yang bentuknya seperti jamur itu. Setelah kupakai celana dalam dan dasterku, akupun keluar lagi, namun aku jadi kaget sekali karena kulihat Prima sedang asyik mengocok kemaluannya dengan wajah yang menyeringai keenakan. Melihat aku, Prima memanggil dan menyuruh aku duduk sementara tangannya tidak berhenti mengurut urut kemaluannya sendiri. Aku hanya terdiam saja melihat semua ini, yang aku kuatirkan saat itu, kalau kalau ada tetangga atau orang lewat dan melihat tingkah laku Prima, pasti akan jadi ribut. Untunglah rumahku agak menjorok kedalam ditambah lagi dengan teras yang cukup besar sehingga tak mudah bagi orang lewat untuk melihat apa yang terjadi didalam. Namun kuminta juga Prima untuk menghentikan tingkahnya dan supaya segera pulang, tetapi kebalikannya, Prima malah mendekati aku dan memeluk aku sambil berbisik bahwa dia begitu terangsang karena melihat tubuhku dalam keadaan bugil tadi itu. Dia minta ijin untuk boleh melihat lagi. Aku menolak permintaan Prima sambil mendorong tubuhnya, namun Prima yang sudah terangsang tak perduli dengan sikapku itu, ia malahan nekad menyingkap dasterku sehingga pahaku jadi terpampang didepannya yang langsung dia sambar dan dia ciumi serta jilati. Tangan Prima juga meremas buah dadaku yang tak terbungkus beha itu. Selama ini Prima memang sering berbuat nekad didepanku, misalnya bicara yang porno porno, menyindir buah dadaku yang katanya besar dan lain lain, tetapi dia tidak pernah berani menyentuh tubuhku sedikitpun. Kali ini dia betul betul nekad, tetapi memang rejeki Prima, aku sendiri saat itu lagi butuh kenikmatan juga, apalagi tanpa sengaja Prima sudah langsung menemukan pusat rangsanganku yaitu buah dadaku. Aku langsung menggeliat ketika remasan Prima menyentuh puting buah dadaku, aku hanya berdiam diri saja membiarkan semua ulah Prima itu, kepalaku kusandarkan kekursi dan tanganku mencakar sofa menahan rasa geli. Prima sendiri terus menggunakan tangan kirinya untuk mengocok kemaluannya sementara tangannya yang kanan aktif meremas remas buah dadaku. Rupanya sikapku yang diam membuat Prima makin nekad, dia berhenti mengocok kemaluannya dan berdiri serta menyingkap dasterku keatas, dimasukkannya tangannya kedalam celana dalamku dan diremas remasnya bukit vaginaku yang penuh bulu itu, malahan satu jarinya menyelinap menggosok kelentitku. Tanpa sadar aku jadi merenggangkan pahaku merasakan kegelian yang ditimbulkan oleh remasan remasan Prima itu, ketika Prima berusaha menarik celana dalamku, aku malahan mengangkat pantatku sehingga Prima dengan mudah dapat melepasnya. Prima dengan rakus menciumi vaginaku dan menjilati bulu kemaluanku yang rimbun itu. Ketika kularang dia, karena aku belum mandi dan bau, dia malahan meregangkan pahaku lebih lebar serta mulai menjilati kelentitku. Merasa kurang leluasa, Prima berjongkok didepanku, kemudian ia mengangkat kedua pahaku tinggi tinggi sehingga vaginaku menjungkit keatas. Jilatan jilatan Prima membuat aku jadi mabuk kepayang, selama ini sudah seringkali aku merasakan jilatan laki laki pada vaginaku, tetapi semuanya tidak semantap jilatan Prima yang begitu kasar. Aku mengerang keras ketika kurasakan kontraksi dari dalam vaginaku, kurasakan cairan dari dalam vaginaku mengalir keluar tetapi semuanya dijilati oleh Prima sampai kering. Orgasmeku benar benar nikmat !!! Prima yang masih kesetanan terus menjilati kelentitku serta bibir vaginaku yang rasanya sudah tebal itu. Jilatan Prima membuat vaginaku terasa ngilu, kudorong kepalanya dan kuraih kemaluannya. Karena terburu buru Prima sempat menjerit kesakitan karena kemaluannya terasa sakit, aku tak perduli. Langsung saja kungangakan mulutku lebar lebar agar supaya ujung jamur Prima yang coklat tua itu bisa masuk kemulutku. Prima merintih pelahan ketika bibirku merapat dan kukenyot ujung kemaluannya itu. Kugenggam batang kemaluan Prima sementara lidahku asyik menjilati seluruh batang kemaluan Prima sampai kepelirnya yang menggelantung itu. Prima rupanya kurang suka dijilati, dia menarik kepalaku agar supaya kembali menghisap kemaluannya itu. Kuturuti saja kemauan anak ini, begitu kemaluannya masuk kedalam mulutku, dengan sadis Prima memegang kepalaku dan memaju mundurkan kemaluannya didalam mulutku itu. Posisinya yang berdiri sementara aku duduk membuat Prima dengan mudah melakukan gerakan tersebut. Kuremas remas pantat Prima sambil sesekali kugelitik buah pelirnya. Ketika kurasakan gerakan Prima mulai mengejang ngejang, aku tahu kalau sebentar lagi dia akan menyemprotkan air maninya. Benar saja, badan Prima melengkung sementara kedua tangannya menekan kepalaku sehingga batang kemaluannya menyodok pangkal rongga mulutku, saat itu kurasakan cairan hangat dan kental menyembur nyembur didalam mulutku, sementara Prima menyemburkan air maninya sengaja aku menggelitik pelirnya agar supaya dia makin merasakan nikmat dan geli yang sensasional. Kutelan semua air mani Prima, tapi saking banyaknya, ada juga yang keluar dari mulutku dan langsung saja aku lap dengan baju Prima sendiri. Tanpa bicara ba-bi-bu, aku langsung lari masuk kekamar mandi dan membiarkan Prima sendirian. Aku mandi cepat cepat disamping untuk menutupi maluku pada Prima, aku juga kepengen membayangkan kenikmatan yang diberikan Prima itu secara diam diam. Ketika kudengar Prima mengetuk pintu kamar mandi dan minta pamit, aku hanya berteriak mengiakan saja. Inilah awal dari affairku dengan Prima, karena sejak sore itu Prima makin menjadi jadi kenekadannya.

Prima memang termasuk anak ndableg, malam itu juga dia sudah berani nongol dirumahku sambil cengar cengir kayak monyet ( tapi monyet putih yang ganteng ). Sambil duduk duduk diteras, Prima mengatakan kalau sebenarnya sudah sejak lama dia tertarik padaku, aku hanya tertawa saja dan kukatakan bahwa nggak pantas dia pacaran dengan saya karena umurnya masih muda dan penampilannya lebih cocok jadi adik saya daripada pacar. Tetapi Prima, dengan gigih terus berusaha merayu saya, dalam kegelapan teras depan rumah, dia terus terusan menciumi leher dan meremas buah dadaku, gila sekali anak ini pikirku, tetapi sejujurnya saja aku juga menikmati semua ini. Aku yang sudah lama tak merasakan belaian kasih yang sebenarnya, sekarang jadi terlena dengan rayuan Prima anak muda yang begitu gigih merebut hatiku. Tanpa kusadari aku juga kadang kadang balas memeluknya serta kubalas ciumannya dengan penuh nafsu. Malam itu kami saling memuaskan diri sekali lagi, aku benar benar bergairah menikmati cumbuan cumbuan Prima yang kasar dan seenaknya sendiri itu. Yang lucu, esok paginya dengan enteng aku bisa berceritera pada bossku kalau aku tadi malam bercumbu dengan “pacar”ku ( aku tak pernah mengaku kalau Prima itu masih kecil, habis aku malu ), semua ceriteraku membuat bossku jadi bernafsu dan minta dihisap kemaluannya. Jadi sejak saat itu aku kembali melayani dua pria namun sampai sebatas hisap dan jilat saja. Namun seperti kuceriterakan didepan, aku ini mudah dirayu dan pada dasarnya aku memang kepengen merasakan nikmatnya persetubuhan yang sebenarnya, sedangkan Prima begitu aktif merayuku untuk melakukan hal itu. Maka pada suatu hari akhirnya jebol juga pertahananku itu, ceritanya begini.

Masih kuingat hari itu hari Jum’at malam, setelah menjilati vaginaku dan kuhisap kemaluannya ( percaya nggak, kita melakukannya hampir setiap hari, dan juga selalu aku dulu yang dijilati sampai orgasme, baru kuhisap dan kukocok kemaluan Prima sampai keluar juga ) Prima mengajakku untuk menginap diluar kota, tujuannya Tretes. Aku langsung saja mengiakan, dan kita sepakat untuk berangkat Sabtu sore dengan naik sepeda motorku. Aku sudah mengerti bahwa pasti di Tretes nanti Prima akan mengajak aku untuk bersetubuh yang sebenarnya, aku jadi berdebar debar juga menantikan saat itu karena selama ini dirumahku memang kondisinya tak memungkinkan. Kita berangkat ke Tretes sudah agak sore, sampai di Tretes Prima langsung menyewa kamar di villa yang banyak bertebaran di Tretes, aku acuh saja setiap ada orang yang lewat dan melihatku. Aku hanya khawatir kalau bossku ke Tretes dan dia melihat aku disini, wah malunya aku !

Begitu aku dan Prima masuk kamar, Prima langsung menerkamku, dia mengulum bibirku dengan penuh nafsu sementara tangannya memeluk tubuhku erat erat, akupun balas memeluknya dan kami berciuman , saling memagut dengan penuh gairah. Kubiarkan saja ketika tangan Prima mencopoti kancing kancing bajuku dan menariknya lepas, sehingga dalam waktu sekejap aku sudah telanjang bulat. Begitu tubuhku sudah polos, Prima melepaskan ciumannya dan mulai menciumi dan menjilati sekujur badanku, aku menggeliat geliat karena rasa geli, apalagi ketika dengan buas Prima mengulum puting buah dadaku, bagian yang paling sensitip dari tubuhku. Aku menjadi lemas dan rasanya tak kuat untuk berdiri, kulihat buah dadaku yang besar itu mengeras terutama putingnya, Prima juga menggigit serta memberi cupang disekeliling buah dadaku itu, aku merasa lemas sekali, sampai aku berusaha mencari tempat untuk duduk. Satu satunya tempat yang kutemukan hanyalah tempat tidur, disitulah aku duduk untuk menikmati gigitan serta kuluman Prima pada buah dadaku itu. Selama Prima merangsangku, aku hanya terduduk diam sambil memegang kepala Prima, aku tak mempunyai inisiatif apapun. Ketika jilatan Prima menyentuh bulu kemaluanku dan berlama lama menjilatinya, aku tak tahan lagi, kutekan kepala Prima agar dia menjilati vaginaku saja, begitu lidah Prima menyentuh kelentitku, aku langsung terbaring lemah, kurasa juga begitu banyak cairan yang keluar dari vaginaku dan mengalir dipahaku. Saat itulah Prima mulai melepas pakaiannya sehingga telanjang bulat. Bila selama ini kami selalu bermain seks secara mencuri curi, maka baru kali ini kami punya kesempatan untuk melakukannya dengan bebas tanpa kuatir pada siapapun. Rasanya nafsuku begitu besar sehingga ketika kulihat kemaluan Prima yang tegak menantang dengan ujungnya yang seperti jamur itu, aku langsung berdiri dan berjongkok didepannya dan mulai mengulumnya, kumasukkan seluruh batang kemaluan Prima kedalam mulutku, tetapi itu tidak mungkin, karena kemaluan Prima benar benar panjang. Hanya dua pertiga yang berhasil aku telan, itupun terasa sudah nyantol dileherku. Prima berbisik kepadaku agar kemaluannya diberi ludah yang banyak, aku mengerti maksud Prima, karena dia ingin memasukkan kemaluannya itu keliang vaginaku. Setelah kulumuri kemaluannya dengan ludah, kulepas isapanku dan aku kembali berbaring ditepi tempat tidur sambil meregangkan kedua belah pahaku lebar lebar. Dengan agak membongkok, Prima mengarahkan kemaluannya yang tegang kaku itu keliang vaginaku, pertama tama dia menggosok gosokkannya kekelentitku, lalu dicobanya untuk memasukkannya keliang vaginaku yang sudah basah kuyup itu. Aku merasa seperti tak bisa bernafas ketika kurasakan ujung kemaluan Prima terjepit diantara kedua bibir vaginaku itu. Begitu sudah terasa kalau kemaluannya dijepit bibir vaginaku, Prima menelusupkan kedua belah tangannya kebawah pantatku dan sambil mengangkat pantatku, Prima menusukkan kemaluannya keras keras dan.. .——- blessss… ——— aku menjerit kesakitan, karena terasa seakan akan vaginaku robek oleh desakan kemaluan Prima itu. Aku menjengit kesakitan, dan meronta, melihat gerakanku itu, Prima menunduk dan mencium bibirku dan berbisik “tahan mbak, sebentar lagi juga enak lho !” Aku mencoba untuk menahan rasa sakit itu, sementara Prima terus berusaha mendesakkan kemaluannya kedalam liangku yang masih sempit itu. Kugigit pundak Prima karena rasa tegangku, kupeluk dia erat erat sambil kulingkarkan kedua kakiku kepantatnya, sampai tiba tiba kurasakan ujung kemaluan Prima menyentuh leher rahimku yang paling dalam. Kusuruh Prima untuk berhenti dengan gerakannya, karena masih terasa ngilu dilubang vaginaku itu. Ketika aku mulai merasa sakitnya berkurang, kucubit Prima sebagai tanda agar dia melanjutkan gerakannya itu. Dengan pelahan lahan Prima menarik kemaluannya, aku menggigit bibir karena rasa perih yang tersisa, begitu juga ketika Prima kembali menusukkan kemaluannya keliangku, baru kira kira lima kali aku mulai tak merasakan sakit, bahkan pelan pelan aku mulai merasa geli dan gatal disekeliling liang vaginaku, dan juga rasanya aku kepengen pipis, saat itulah tiba tiba saja Prima mendengus keras dan terasa ada cairan hangat yang menyembur dalam liang vaginaku. Aku tahu kalau Prima sudah mencapai puncak kenikmatannya, aku diam saja ketika Prima menindihi tubuhku sambil memejamkan matanya. Aku hanya memeluk dia sambil menggigiti dan menjilati kupingnya pelahan pelahan. Aku merasa lega karena Prima sudah keluar, rasanya aku tak tahan dengan rasa perih yang disebabkan oleh rojokan kemaluan Prima tadi. Namun rupanya istirahatku hanya sekejap saja, karena kemaluan Prima yang masih terpaku didalam liang vaginaku itu tiba tiba bergerak lagi, rupanya Prima masih belum puas juga, dia mulai menggigiti buah dadaku sambil pelan pelan memaju mundurkan kemaluannya itu. Aku menjengit merasakan perih yang sebenarnya sudah agak berkurang karena sudah agak licin oleh begitu banyak cairan yang terkumpul diliangku. Kurengkuh kepala Prima dan kucium bibirnya sambil memejamkan mataku, aku mencoba menikmati “enaknya” persetubuhan ini. Terasa kemaluan Prima memadati liang vaginaku , serta setiap kali ujung kemaluan Prima menabrak dasar rahimku, terasa gatal membuatku ingin menggaruk bagian dalam rahimku itu supaya rasa gatal itu hilang. Tanpa sadar aku mulai menggerakkan pantatku untuk berusaha menghilangkan rasa gatal itu, tapi yang terjadi justru makin bertambah gatal dan geli, semuanya bercampur menjadi satu. Aku menggigit bahu Prima sambil merintih rintih karena kenikmatan yang aku rasakan sungguh sungguh tak pernah kubayangkan, jika selama ini puncak kenikmatan yang aku rasakan hanyalah dari jilatan atau gosokan jari pada kelentitku, maka kenikmatan kali ini benar benar menyeluruh. Seluruh organ kemaluanku terasa hangat dan seperti dialiri listrik, mulai dari ujung kelentitku, dinding kemaluanku sampai kedasar rahimku semuanya terasa begitu peka dan nikmat setiap kali Prima membuat gerakan yang paling pelan-pun. Apalagi jika aku juga menggerakkan pantatku, makin terasa ngilu sepertinya mau pipis. Dan yang aneh, kurasakan sepertinya kemaluan Prima makin besar dan memadati liang vaginaku itu, baru belakangan aku tahu bahwa hal ini disebabkan karena justru dinding dinding vaginaku yang menyempit karena dipenuhi oleh darah akibat rangsangan seks yang begitu menggebu gebu.

Gerakan Prima makin cepat dan setiap kali terasa menghunjam dasar rahimku dengan cepat, aku selalu berusaha agar setiap tusukan Prima menyentuh kelentitku juga, agar rasanya makin geli. Tiba tiba Prima berbisik ditelingaku “mbak aku mau keluar nih…, mbak masih lama keluarnya ?” Aku tak menjawab pertanyaan Prima ini karena aku berkonsentrasi merasakan semua kenikmatan ini, sehingga ketika tiba tiba Prima menghentikan gerakannya dan menyemprotkan cairan hangat didalam vaginaku, aku juga mendesah karena saat itulah aku juga mencapai puncak kenikmatanku. Mataku terasa gelap, badanku mengejang untuk beberapa saat, entah saat itu apa yang kulakukan, yang pasti aku benar benar menikmati persetubuhanku ini.

Setelah beberapa saat merasakan semuanya, kudorong Prima kesampingku dan aku bergegas bangun untuk mencuci vaginaku, saat itulah baru kulihat kalau sprei tempat tidur penuh dengan noda sperma bercampur darah perawanku, belum lagi badanku penuh dengan cupangan Prima, apalagi buah dadaku. Dengan tertatih tatih aku masuk kamar mandi. Ketika kusiram vaginaku dengan air dingin, aku menjengit sendiri karena masih terasa perih, kubiarkan saja Prima mengetuk pintu kamar mandi, karena aku masih merasakan sedikit sedih karena hilangnya keperawananku disamping masih perih tadi. Baru setelah agak lama aku menyambar handuk kulilitkan kebadanku dan kubuka pintu kamar mandi. Begitu pintu kubuka, Prima langsung memelukku dan mencium bibirku dengan lembut sambil tangannya meremas pantatku. Aku melepaskan ciuman Prima dan berkata bahwa vaginaku rasanya perih sekali, Prima hanya diam saja dan dia terus masuk kekamar mandi untuk mencuci kemaluannya yang kelihatan masih gagah itu. Seingatku sampai saat pulang, aku dan Prima bersetubuh lebih dari lima kali. Ada satu hal yang membuat aku tersenyum sendirian adalah tentang bossku, bagaimana sikapnya bilamana dia tahu kalau aku sudah nggak perawan, pasti dia bingung akan ikut mencicipi. Semuanya baru akan terjawab pada hari Senin ketika aku masuk kerja, aku berencana tidak akan memberitahu secara langsung, tetapi aku biarkan dia mengetahuinya sendiri.

Pagi itu aku berangkat kantor dengan perasaan agak sedikit malu, karena bagaimanapun juga aku rikuh kalau bossku tahu kalau aku sekarang sudah tidak gadis lagi. Meskipun demikian aku berusaha untuk bersikap biasa saja, seolah olah tidak ada apa apa. Namun tidak seperti yang kuduga ( atau aku harapkan ? ), hari itu ternyata bossku sibuk sekali sehingga kami tak sempat berbincang bincang intim diruang kantornya. Aku agak lega juga karena aku tak perlu bercerita macam macam pada bossku itu. Malamnya kembali aku menikmati kerasnya kemaluan Prima diliang vaginaku, kali ini aku diajak Prima ketempat kosnya. Aku tak menyangka bahwa Prima yang berbadan kecil ternyata menyimpan nafsu seks yang luar biasa. Dia terus menerus ingin mengulang persetubuhan denganku, meskipun sudah beberapa kali mengeluarkan sperma. Meskipun sebenarnya aku sangat menyukai semua itu, tetapi aku paksakan juga untuk menolak karena aku kuatir ada tetangga yang curiga. Aku pulang dengan tubuh yang loyo, dan kurang ajarnya, Prima membiarkan aku pulang sendirian karena dia agak marah ketika aku menolaknya untuk mengulang permainan tadi.

Akhirnya bossku tahu juga kalau aku udah nggak perawan. Gara garanya siang itu dia menyuruh aku naik keruang kerjanya, aku langsung mengerti maksudnya, dan seperti biasa Nuning tersenyum senyum melihat aku dipanggil keatas itu. Tidak sepert biasanya, kali ini hatiku berdebar debar ketika memasuki ruang kerja bossku itu. Kulihat bossku berdiri didepan meja kerjanya, dia langsung menghampiri aku dan memelukku serta meremas buah dadaku. Aku menggelinjang, sementara bossku mencium dan mengulum bibirku penuh nafsu. Ketika bossku berusaha membuka blusku dan behaku, aku berusaha melarangnya karena diseluruh buah dadaku penuh dengan warna merah akibat cupangan Prima kemarin malamnya. Namun bossku mana mau tahu, dia terus memaksa sehingga aku menyerah dan membiarkan saja dia melolosi bajuku. Benar saja dia tertegun melihat buah dadaku yang penuh cupang itu. Sebenarnya dulupun aku sering mendapat cupangan dibuah dadaku, dan bossku juga tahu, tetapi kali ini memang banyak sekali sehingga bossku bertanya kok bisa begitu banyaknya. Dengan malu malu aku menceriterakan pengalamanku padanya. Diluar dugaan, bossku begitu gembira mendengar kalau aku sudah nggak perawan lagi. Melalui interkom dia menilpon kepada Nuning dibawah dan berpesan agar jangan ada yang mengganggu dia diatas.

Aku langsung mengerti kalau dia mau menyetubuhi aku juga. Benar saja, begitu menutup telepon, dia langsung memelukku dengan erat sambil membisikkan ajakan untuk bersetubuh. Aku hanya balas memeluk saja tanpa menjawab apapun, sejujurnya saja, aku masih merasa malu, karena mengaku sudah tak perawan itu. Tapi aku sangat terangsang dengan avontur ini, main dikantor bossku sendiri. Aku hanya diam saja ketika bossku mulai mempreteli pakaianku, hingga aku jadi telanjang bulat dan membaringkan aku diatas meja kerjanya yang kebetulan kosong itu. Meskipun keadaan kantorku aman dan sepi, aku masih punya rasa kuatir kalau kalau mendadak ada saja yang naik keruang atas, karena selama ini, kalau tokh bercumbu, paling lama juga 30 menit. Karena itu aku berbisik pada bossku agar cepat cepat saja,. Tapi bossku justru acuh saja, dia melepaskan seluruh pakaiannya sehingga kami sama sama telanjang bulat, kemaluannya yang tegang itu langsung mengacung keluar setengah mengarah keatas sambil manggut-manggut naik turun, kalau kuperhatikan rasanya kemaluan bossku itu lebih besar dari biasanya, ujung kemaluannya terlihat begitu tegang sampai berwarna kemerahan. Urat-urat diseluruh permukaan batang kemaluannya menonjol keluar semua membentuk guratan-guratan kasar setengah melingkar. Meskipun tidak sebesar kepunyaan Prima, kemaluan bossku cukup menjanjikan !

Ik, … aku akan memberimu kepuasan … aahhh … kau lihat kemaluanku Ik, … dia yang akan memberimu kenikmatan …”, bisiknya nakal. Kulirik ke bawah menyaksikan kemaluan bossku itu. Aku hanya tersenyum malu kataku :… masukkan sekarang Pak…”, bisikku sedikit keras. Bossku tak memperdulikan ajakanku itu, dia malahan meremas buah dadaku, suatu hal yang paling aku tak tahan. Lidahnya dengan lembut menyentil putingku dan menggigitnya pelan pelan.” Aduuh …nngggghhhh …”, aku merintih semakin keras. Bossku mulai menghisap putingku yang mulai keras dan … semakin keras. Puas menghisap, lidah bossku yang basah menjalar menjilati seluruh permukaan buah dadaku sampai basah dengan air liurnya. Aku jadi semakin menggelinjang kegelian serta enak yang luar biasa. Mulutku berulang kali merintih dan mengerang keenakan menikmati sedotan mulut bossku yang luar biasa itu.” Sssstt… nggghhhh ….. awwww ….”. Tanganku menggapai gapai mencari kemaluan bossku, dan ketika ketemu, kuremas kemaluan hangat itu sekuatku agar aku tahan menghadapi rasa geli yang diberikan oleh bossku ini. Bibir bossku kini berpindah untuk menghisap, mengulum dan menjilati buah dadaku yang satu lagi, sementara buah dadaku yang lain diremasnya dengan lembut. Seperti tadi, bossku mengenyot-ngenyot buah dadaku membuat aku semakin menggeliat hebat keenakan.” Aduuuh …Pak …hu ..hu…. sudah Pak …nggghhhh …ampun Pak …”, Bossku semakin bersemangat menjilat dan menggigiti buah dadaku. Setelah puas barulah bossku berhenti, ketika kuangkat kepalaku untuk memandang kedua buah dadaku, ternyata cupangan dibuah dadaku bertambah banyak dan kelihatan berkilat oleh air liur bossku. Aku rasanya terbang menghadapi kepintaran bossku memabangkitkan nafsuku ini, sebenarnya aku tidak perlu dirangsang terlalu hebat, karena pada dasarnya aku memang punya temperamen yang “panas”, sehingga rangsangan bossku ini membuat aku jadi seperti gila ! Aku merasakan liang vaginaku sudah gatal sekali, tanpa sadar jariku sudah memasuki liang vaginaku sendiri dan kurasakan kehangatan liang vaginaku yang licin oleh lendir itu. Sekarang bossku menarik tubuhku sehingga posisi tubuhku separuh diatas meja sedang kakiku terjuntai kebawah meja. Kemudian dia mengangkat kedua kakiku dan diletakkannya diatas pundaknya, dengan tangan kirinya bossku membuka bibir vaginaku sementara tangan kanannya menuntun kemaluannya memasuki liang vaginaku. Dengan sekali tekan kemaluan bossku amblas kedalam liang vaginaku, aku menjengit ketika kurasakan tusukan bossku langsung menyentuh liang rahimku, rasanya geli sekali. Baru sekarang aku merasakan keampuhan kemaluan bossku ini, ternyata bossku benar benar seorang jagoan, meskipun barangnya tidak sebesar dan sepanjang kemaluan Prima, tetapi caranya dia menggelitik vaginaku membuat aku benar benar takluk padanya. Dia selalu mengarahkan batang kemaluannya kearah kelentitku, sehingga setiap kali dia menusukkan kemaluannya, kelentitku tergosok yang membuat aku menggelinjang terus menerus. Tangannya menekan kedua kakiku yang ada dipundaknya sehingga vaginaku mau tak mau jadi menjepit kemaluannya. Sambil memompakan kemaluannya, bossku menjilati tungkai kakiku membuat aku jadi merintih rintih karena rasa geli. Entah karena sensasi yang begitu hebat atau karena memang karena aku sudah begitu merindukan main dengan bossku ini, sebentar saja aku sudah mencapai puncakku, aku berpura pura belum mencapai orgasme, karena aku malu kalau bossku tahu aku begitu cepat orgasme. Tetapi tiba tiba bossku berbisik ditelingaku :”Ik dilap dulu ya, kamu sudah keluar ya, rasanya jadi licin” Aku diam saja dengan malu, begitu bossku menarik lepas kemaluannya, aku segera mengambil saputanganku dan melap liang vaginaku yang memangnya sudah penuh lendir licin itu. Bossku hanya tersenyum, sementara ia sendiri membiarkan kemaluannya yang tegak lurus itu basah mengkilat. Ketika aku sudah selesai membersihkan liangku, bossku menarik aku kesofa, dengan posisi duduk selonjor, ia memangku aku dan menepatkan kemaluannya diliang vaginaku. Ketika sudah terasa ujung kemaluannya terjepit bibir vaginaku, ia menekan badanku kebawah membuat kemaluannya pelan pelan amblas keliang vaginaku. Aku menggigit bibir merasakan kenikmatan ini, karena barus saja aku bersihkan, maka liang vaginaku terasa seret sekali. Kulihat bossku memejamkan mata, sementara tangannya dengan gemas terus meremas remas buah dadaku yang terasa membengkak itu. Setiap kali aku berusaha menekan pantatku kebawah, bossku selalu mendesis keenakan, sehingga begitu terasa ujung kemaluannya menyentuh rahimku, dia langsung merengkuh wajahku dan mencium bibirku sambil digigit pelan penuh nafsu. Aku terdiam diatas pangkuan bossku sementara kemaluannya terbenam semuanya didalam liangku, tanpa mengerti harus berbuat apa, aku hanya membalas ciuman bossku dengan penuh nafsu juga kugeser geserkan buah dadaku kedadanya. Aku sungguh sungguh menyukai posisi ini, karena dengan leluasa kami bisa bercumbu, kujilati leher bossku begitu juga kupingnya, suatu hal yang kusukai, dan bossku diam saja. Namun ketika dirasakannya aku sama sekali tidak menggerakkan pantatku, ia berbisik lagi “Ik, ayo pantatnya digoyang sambil diangkat naik turun ya” Aku menyeringai malu merasakan kebodohanku ini. Sambil tetap memeluk leher bossku, kuangkat pantatku pelan pelan, terasa batang kemaluan bossku menggeleser disepanjang dinding vaginaku, karena belum terbiasa aku terlalu tinggi mengangkat pantatku sehingga kemaluan bossku lepas dari liang vaginaku. Dengan tergopoh gopoh bossku menuntun kemaluannya kembali keliang vaginaku dan ditekannya pantatku sehingga kemaluan bossku kembali terjepit dikelembaban vaginaku. Dengan pengalaman tadi, maka aku berusaha untuk tidak terlalu tinggi mengangkat pantatku dan selanjutnya menurunkan kembali dengan penuh kenikmatan. Dengan posisi ini, bossku asyik menciumi buah dadaku serta mengulum putingnya, aku sendiri merasakan kegelian yang amat sangat terutama bila ujung kemaluannya menyentuh dasar rahimku, nafasku mulai memburu, disamping karena posisi ini melelahkan, nafsuku juga sudah memuncak lagi, rasanya vaginaku jadi membara dan basah kuyup, setiap kali kuturunkan pantatku suaranya berkecipak ramai sekali. Bossku sendiri dengan tiba tiba melenguh dan menggigit lenganku, sementara kurasakan kemaluannya memancarkan air maninya menabrak dinding dinding vaginaku dengan derasnya. Aku mempercepat gerakan pantatku agar supaya aku juga bisa mencapai puncakku, dan usahaku berhasil, kurasakan tulangku seperti copot semua ketika orgasmeku yang kedua membasahi seluruh dinding vaginaku. Aku menekan pantatku menghunjam kemaluan bossku keras keras, agar kenikmatan ini makin terasa. Kupeluk dia erat erat sambil mencakar cakar punggungnya. Entah berapa lama kami dalam posisi seperti ini, sampai kurasakan bossku membelai belai rambutku dan berkata “Ik, kamu memang hebat, aku puas sekali lho!” Aku hanya tersenyum saja, tapi aku tak berani mengatakan kalau posisi duduk tadi membuat aku begitu terangsang. Sampai saat ini, meskipun denga suamiku pun aku paling favorit memakai posisi duduk berpangkuan ini, benar benar enak dan memuaskan.

Aku tidak menceriterakan semua pengalamanku dengan bossku maupun dengan Prima, karena semuanya berjalan biasa. Dirumah aku dipuaskan Prima, sedang dikantor aku memuaskan bossku, mengapa aku katakan demikian, karena aku agak takut untuk menikmati seks dikantor dengan bossku itu, karena banyak teman yang ada dikantor dan mereka bisa curiga, jadi dengan bossku aku hanya cenderung melayani dia, tanpa mendapat kepuasan, kecuali kalau kita main diluar, inipun jarang jarang terjadi. Tetapi ada satu sifat bossku yang tak pernah aku lupakan, dia sangat senang bila aku berceritera tentang permainan seks-ku dengan Prima, bahkan bila aku tak berceritera, dia selalu menanyakannya. Aku dengan terbuka selalu berceritera pengalamanku, hal ini membuat bossku sangat senang, karena rupanya dia menjadi lebih bergairah bilamana aku menceriterakan semua pengalamanku kepadanya.

Hanya saja ada suatu kejadian yang membuat aku jadi kapok dan lebih berhati hati menjaga hubungan seks-ku adalah ketika hubunganku pertama kali dengan Prima itu membuatku hamil. Sejak pertama kali aku diperawani oleh Prima, sampai bulan ketiga aku sama sekali tidak menstruasi, ketika aku periksa kedokter, positif dinyatakan aku hamil. Ini benar benar membuatku jadi kelabakan dan bingung, Prima tak bisa berbuat apa apa selain mengajak aku kawin, yang jelas jelas kutolak, karena aku belum mau kawin sebelum lulus kuliah apalagi dia jauh lebih muda dari aku. Bossku memberikan beberapa saran, antara lain untuk pergi kedukun pijat serta meminum beberapa obat serta jamu.

Diluar dugaanku ternyata bossku meminta bantuan Nuning untuk menyelesaikan masalah ini, aku sendiri kaget dan malu dengan Nuning, karena aku kuatir kalau dia curiga ini hasil hubunganku dengan bossku, tetapi ternyata Nuning percaya kalau ini bukan benih bossku ( sebab dia sendiri sudah sering disirami bossku tetapi juga nggak bunting )

Nuning mengajak aku ketempat seorang dukun di desa K.., sebenarnya aku agak takut karena dukunnya laki laki, tetapi Nuning meyakinkan aku kalau semuanya akan berjalan baik, dan pasti aku akan tertolong. . . . .

Didukun laknat ini aku mendapat perlakuan yang kurang senonoh, vaginaku diobok obok, sampai aku menjerit jerit kesakitan. Tapi aku sama sekali tidak disetubuhi atau apapun, namun ketika dia menyuruh aku kembali lagi, aku bilang pada Nuning kalau aku tidak mau. Akhirnya kandunganku bisa digugurkan melalui bantuan seorang dukun pijat, tapi sialnya waktu itu libur hari raya, sehingga saat itu aku ada dirumah orang tuaku yang jadi kebingungan karena aku bleeding banyak sekali. Pengalaman ini semua tidak pernah aku lupakan sampai saat ini.

Kisah petualanganku selama kuliah berakhir ketika aku sudah lulus dan menyandang gelar sarjana ekonomi akuntansi. Karena ditempat kerjaku yang sekarang ini boleh dikatakan aku hanya kerja mengisi waktu, maka ketika aku meminta ijin pada bossku untuk berhenti, dengan berat hati dia menyetujuinya. Tetapi dia meminta aku untuk berjanji agar terus mengkontak dia dimanapun aku berada. Hal ini dapat aku lakukan selama aku masih ada dikota tempatku kuliah, karena pada awalnya aku diterima kerja disebuah kantor akuntan, sehingga dengan mudah kami terus berhubungan, meskipun ada beberapa pria yang aku beri kesempatan untuk dekat dengan aku ( karena aku juga mulai berpikiran untuk berumah tangga ), namun tak seorangpun yang aku beri kesempatan seperti Prima dan bossku, entah kenapa, aku kok tahan untuk tidak kontak seks. Padahal beberapa pacarku cenderung selalu mencumbu aku dengan agresif, paling paling aku langsung masturbasi untuk memuaskan diriku sendiri. Sampai sekarang aku tak mengerti kenapa saat itu aku tahan untuk tidak gampang menerima ajakan berhubungan seks, padahal ketika aku bekerja, aku hampir setiap hari tak pernah melewatkan seks dengan siapapun yang aku kenal. Semuanya aku ceriterakan dalam kisahku setelah lulus kuliah.

Selesai Kuliah :

Kerjaku dikantor akuntan kurang berkenan dihatiku, karena setiap hari aku hanya mendapat tugas luar seperti membayar pajak dan lain lain. Kebosanan ini membuat aku nekad berhenti dan meninggalkan kota tempatku kuliah itu. Bossku serta juga Prima melarangku pindah, tetapi aku tak perduli, karena aku merasa mereka hanya butuh tubuhku ( tetapi belakangan aku menyadari bahwa dugaanku ini keliru, mereka semua sangat menyayangi aku ). Ada satu kejadian yang membuat hubungan dengan bossku jadi agak runyam adalah ketika kami sempat dicurigai oleh keluarganya, tak perlu kuceriterakan detailnya, yang pasti sejak saat itu aku dan bossku jadi jarang bertemu, meskipun demikian melalui Nuning, bossku masih selalu memberiku uang. Saat itulah aku mendapat pacar baru seorang mahasiswa teknik mesin tingkat akhir, umurnya sebaya dengan aku, hanya saja karena dia bekerja sambil kuliah ( seperti aku ), maka dia pernah harus terminal untuk beberapa tahun. Anaknya benar benar simpatik dan ganteng, aku sangat menyayanginya, apalagi aku biasa main dengan beberapa pria bergantian, sehingga rasanya hambar ketika aku hanya main dengan Prima saja ( ingat saat itu aku masih dikota tempatku kuliah ), hal ini membuat meskipun baru akrab selama beberapa minggu, aku sudah tergoda untuk mencumbu Winarto agar menyetubuhi aku. Bagiku hal ini bukan sesuatu yang sulit, Winarto dengan penuh nafsu memenuhi “tawaranku” , sayang sekali Winarto hanya wajahnya yang ganteng serta posturnya atletis, tetapi mainnya “payah”, burungnya kurang gede dan cepet sekali dia keluar. Dan juga diluar dugaanku dia sangat egois sekali, dia begitu posesif terhadapku, bahkan dia selalu melayani sikap bermusuhan dari Prima yang merasa cemburu dengan kehadirannya itu. Aku seringkali sedih menghadapi semua ini, aku sudah sulit berhubungan dengan bossku untuk tanya saran dan lain lain, mana Prima yang childish selalu cemburu padaku dan paling tidak aku sukai adalah sikap Winarto yang semena mena itu. Akhirnya aku memutuskan untuk meninggalkan kota ini, sekitar 4 bulan setelah aku lulus kuliah. Alasanku pada Winarto adalah ingin kembali kekota asalku, dan bekerja disana. Diapun sebenarnya berat berpisah dariku, tapi aku sudah tak tahan, aku hanya kasihan pada Prima yang begitu kehilangan aku. Ketika aku sudah dikota asalku Yogya, justru Prima yang lebih sering mengunjungi aku dibanding Win. Di Yogya aku menganggur, kerjaku setiap hari hanyalah bersantai santai dan mengunjungi teman teman semasa SMA dulu. Semua ini membuat aku frustrasi, akhirnya aku nekad untuk ke Jakarta menemui tanteku yang tinggal disana, barangkali saja aku bisa menemukan pekerjaan yang sesuai dengan pendidikanku.

Dengan bantuan seorang keluargaku yang menjadi perwira AURI, aku bisa ikut numpang pesawat Hercules ke Jakarta.

Dalam perjalananku ke Jakarta iIkah terjadi sesuatu yang cukup penting dalam hidupku, dipangkalan sebelum pesawat berangkat aku berkenalan dengan seorang Kapten yang juga akan ke Jakarta. Dia rupanya kenal dengan kakakku yang lebih rendah pangkatnya. Karenanya dengan basa basi kakakku menitipkan aku kepada Pak Ruhut, nama si perwira ini. Orangnya bersih, ganteng dan senang berbicara, gaya berbicaranya seperti bossku dulu, selalu menjurus kearah yang berbau porno. Aku selalu tersenyum senyum setiap kali berbicara hal yang miring miring. Rupanya dia jadi penasaran dengan sikapku yang hanya tersenyum senyum itu, dia juga sempat menanyakan apakah tadi yang mengantar itu kakakku atau hanya kakak kakak-an. Aku tertawa lebar dan menjelaskan kalau dia adalah kakak sepupuku.

Didalam pesawat Hercules yang begitu besar hanya ada sekitar 15 orang penumpang disamping beberapa kotak besar yang berisi cargo, suasana didalam pesawat agak gelap disamping udara yang agak panas. Dengan cerdik, Pak Ruhut berhasil mengajak aku untuk pindah tempat duduk dibelakang peti sehingga tidak terlihat oleh penumpang yang lain. Aku mandah saja, karena aku juga tertarik padanya. Setelah menemukan tempat yang nyaman, kami duduk dan mulai berbincang bincang lagi. Saat itulah tiba tiba tangannya merangkul pinggangku dan bibirnya mencium leherku. Aku agak kaget dan menggelinjang, Pak Ruhut tersenyum dan bukannya melepaskan pelukannya bahkan mempereratnya. Aku diam saja sambil tersenyum, rupanya senyumku ini dianggap lampu hijau oleh Pak Ruhut yang sekarang malah berani mencium pipiku. Aku berbisik agar jangan melakukan hal itu, karena banyak orang didalam pesawat, kalau ketahuan nggak enak. Dia menurut saja, tetapi tangannya makin nakal mengembara kemana mana.

Ketika Pak Ruhut menanyakan aku apakah aku sudah punya pengalaman seks, aku tidak menjawabnya hanya tersenyum lebar dan menyuruh dia untuk menerka sendiri. Dengan gayanya yang lucu dia memijat mijat lenganku dan tiba tiba dia meremas buah dadaku membuat aku jadi kaget dan kepalaku membentur dinding pesawat. Saat itulah Pak Ruhut berkata mantap, kalau dia yakin aku sudah punya pengalaman ! Aku sama sekali tak memberi komentar, memang dia betul menduganya, tetapi aku yakin bahwa dia belum seratus persen yakin dengan dugaannya yang aku percaya asal asalan itu. Kalau tokh dia merasa aku sudah punya pengalaman, mungkin dia menilai dari sikapku yang demikian gampang dirayu itu.

Tak terasa pesawat sudah mendarat di HPK (Halim Perdana Kusuma, red), ketika turun dari pesawat Pak Pak Ruhut ngotot akan mengantar aku, karena dari HPK kerumah tanteku di Jatinegara jaraknya cukup jauh. Aku sih OK saja, bagi aku nggak ada yang aku kuatirkan sama sekali bahkan aku rasanya sudah kepengen di… oleh pak Pak Ruhut yang ganteng itu.

Dalam taksi yang membawa kami berdua, tiba tiba saja Pak Ruhut berbisik agar sebaiknya mampir dulu ke mess-nya, baru nanti kerumah tanteku. Aku tanpa berpikir panjang langsung mengiakan saja. Lama setelah kejadian dengan Pak Ruhut ini, aku sempat berpikir apa yang membuat aku demikian mudah masuk dalam rayuan Pak Ruhut. Jawabannya mudah sekali, kalau Pak Ruhut tak mengajakku, pasti aku yang merayunya agar meniduri aku, karena saat aku ke Jakarta itu, sudah beberapa bulan aku nggak merasakan nikmatnya persetubuhan.

Ketika sampai di mess perwira, Pak Ruhut menyuruhku pergi mandi, dengan patuh aku menuruti permintaan Pak Ruhut itu, kumasuki kamar mandi dan membuka pakaianku serta mulai mandi. Tiba tiba saja kudengar pintu kamar mandiku diketuk dari luar, ketika kutanya siapa, ternyata Pak Ruhut yang meminta sabun. Aku tahu pasti ini adalah akal Pak Ruhut untuk menggangguku, aku hanya tersenyum saja. Kubuka pintu kamar mandi sedikit untuk mengeluarkan sabun yang dimintanya, tetapi seperti sudah kuduga, ia justru menerobos masuk dan mengatakan kalau ia ingin mandi sama sama. Meskipun agak malu, aku membiarkan saja karena sejujurnya saja aku sudah lama merindukan kemaluan, dan aku yakin bahwa Pak Ruhut pasti akan mengajak aku bersetubuh, hanya saja bagaimana caranya mengajak itulah yang aku belum tahu. Rupanya Pak Ruhut tak mau menunggu terlalu lama, selesai melepas pakaiannya ia langsung saja mendekap tubuhku yang masih penuh dengan sabun itu. Kurasakan kemaluan Pak Ruhut menggeser pahaku. Aku menggeliat kaget dengan kenekadannya, tetapi karena badanku licin karena sabun, maka aku malahan jadi berhadapan dengan Pak Ruhut, yang makin erat memelukku sehingga buah dadaku menempel didadanya. Meskipun badanku penuh sabun, Pak Ruhut dengan rakusnya menciumi buah dadaku dia bahkan mengulum putingnya. Aku benar benar jadi bergairah, karena Pak Ruhut langsung menemukan pusat rangsangan ditubuhku. Aku hanya diam saja ketika Pak Ruhut mendorong badanku ketepi bak mandi, diciuminya bibirku dengan penuh gairah sementara tangannya menarik tanganku agar supaya memegang kemaluannya. Ketika kuremas, terasa bahwa kemaluan Pak Ruhut belum sepenuhnya tegang, karena aku masih agak malu, maka setelah kuremas sebentar, maka kulepaskan lagi. Pak Ruhut mengangkat tubuhku agar supaya dapat duduk ditepi bak mandi itu, dengan susah payah dapat juga aku duduk ditepi bak mandi itu. Tanpa menunggu lama, Pak Ruhut menguakkan pahaku dan langsung saja dia menyorongkan kemaluannya keliang vaginaku, mungkin karena aku sudah bernafsu juga, maka meskipun kemaluan Pak Ruhut tidak terlalu kaku, berhasil juga masuk kedalam liangku. Aku memejamkan mata, karena rasa geli oleh geseran kemaluan Pak Ruhut yang memadati liang vaginaku, sayangnya baru beberapa kali Pak Ruhut menggerakkan kemaluannya, ia sudah memuntahkan spermanya. Dengan agak malu Pak Ruhut mencabut kemaluannya dan meminta maaf karena katanya sore itu dia lelah sekali, tetapi jikalau aku mau besok aku akan dijemputnya untuk main lagi. Malam itu aku diantar kerumah tanteku oleh Pak Ruhut, sebenarnya aku masih merasa gatal karena nafsuku tak tersalurkan sepenuhnya, bayangkan sudah lama aku tak menikmati kemaluan yang seperti punya Prima, sekarang dapat, kok loyo seperti itu. Tapi tak apalah, aku senang karena bisa berhubungan dengan seorang perwira yang ganteng dan sebenarnya kemaluannya cukup gede juga.

Hubungan seks ku yang kedua dengan Pak Ruhut terjadi keesokan harinya, dia menjemput aku dan kita kembali ke messnya yang kosong itu. Begitu memasuki kamar, tanpa ampun aku langsung dipeluknya dan diciumi seperti kesetanan, tangannya dengan lincah menelanjangi aku sementara aku hanya mampu memejamkan mata dan berpegangan pada bahunya saja. Setelah semua pakaianku terlepas, dengan rakus pak Ruhut mengulum puting buah dadaku dan menggigit buah dadaku dengan gemas. Aku hanya merintih rintih karena geli dan nikmat, ketika ciuman pak Ruhut mengembara keperut dan lidahnya menelusup dipusarku aku makin menggelinjang kegelian, kutekan kepalanya kebawah agar tidak menggelitik pusarku, sekaligus juga kuharapkan agar dia menjilati vaginaku yang sudah basah kuyup itu, tapi rupanya pak Ruhut tidak mengerti isyaratku itu dia justru kembali menciumi buah dadaku dan bibirku. Ingin rasanya aku menyuruh dia untuk menjilati kelentitku, tetapi aku malu. Ini semua membuat aku makin gelisah dan aku juga mulai balas menggigit bibir pak Ruhut sebagai ekspressi birahiku yang sudah naik keotak itu. Kucoba untuk juga ikut membuka baju pak Ruhut, tetapi agak sulit juga karena dia menindihi tubuhku yang telanjang itu. Rupanya pak Ruhut mengerti kalau aku juga sudah tak sabar lagi, maka mendadak dia berdiri dan membuka pakaiannya sendiri. Aku hanya terbaring diranjang sambil menutup mukaku dengan bantal karena malu, malu karena rasanya tak pantas begitu cepat aku mau diajak berhubungan seks oleh seorang pria yang belum lama aku kenal. Namun aku sungguh tak mengerti, kenapa rasa malu itu bisa dikalahkan oleh gairahku yang meletup letup, sehingga ketika Pak Ruhut menarik bantal yang menutupi wajahku dan menyodorkan kemaluannya didepan wajahku, tanpa ragu aku langsung menggenggam kemaluan yang kaku dan hangat itu dan mengulumnya. Kali ini kemaluan Pak Ruhut benar benar kaku seperti besi, namun dari beberapa pria yang pernah kukenal, kemaluan Pak Ruhut ukurannya tidak terlalu besar alias biasa saja. Kuhisap kuat kuat ujung kemaluan pak Ruhut untuk kemudian kuhabiskan seluruh batang kemaluannya sampai hidungku menyentuh bulu bulu kriting kemaluannya, dengan jariku kugelitik buah pelir pak Ruhut sehingga pak Ruhut menggeliat geliat kegelian, tanpa sungkan aku menggerakkan mulutku maju mundur sehingga kemaluan pak Ruhut sepertinya sedang menyetubuhi mulutku. Pak Ruhut mendesis desis keenakan dan tiba tiba saja, ia menekan seluruh batang kemaluannya kedalam mulutku dan menekan kepalaku keperutnya dan saat itulah air mani pak Ruhut menyembur dengan derasnya langsung kedalam kerongkonganku dan langsung kutelan habis. Setelah kurasakan semburan air maninya berhenti, kulepaskan kemaluan pak Ruhut yang mulai mengkerut itu. Aku jadi agak kuatir kalau pak Ruhut tak bisa lagi membuat kemaluannya ereksi, namum dugaanku keliru, karena setelah dengus nafasnya agak reda, pak Ruhut mulai lagi mendekati vaginaku dan kali ini dia yang dengan ganas menjilati vaginaku. Dipentangnya kedua pahaku lebar lebar dan lidahnya yang kaku itu langsung menyerbu kelentitku serta kadang kadang menyelusup kedalam liang vaginaku. Aku menggigit bibirku, mencoba untuk tidak menunjukkan kegelian yang aku rasakan. Namun semua itu tak bertahan lama, jariku mencakar cakar seprei dan kulingkarkan kedua kakiku keleher pak Ruhut. Kucoba untuk menyingkirkan mulut pak Ruhut dari vaginaku, tetapi semuanya tak ada hasil. Pak Ruhut benar benar memuaskan, sikapnya yang kasar dalam berhubungan seks membuatku teringat pada bossku dan ini juga aku sukai. Lidah pak Ruhut didalam liang vaginaku demikian lincah sampai menimbulkan suara yang berkecipak kecipak, aku pasrah dan lemas menikmati semua ini. Tapi rasa maluku membuat aku tak mengeluarkan sepatah katapun. Entah mengapa, tiba tiba pak Ruhut menghentikan jilatannya sehingga aku membuka mataku, rupanya kemaluan pak Ruhut yang sudah tegak lagi ingin menggantikan lidahnya itu. Dituntunnya batang kemaluannya kearah liang vaginaku dan begitu sudah tepat ditekannya sedikit melesak memasuki liangku. Aku merasakan ketika bibir vaginaku terkuak dan sedikit terganjal oleh sesuatu yang membuat bibir vaginaku jadi geli. Dan tiba tiba dengan kasar pak Ruhut menekan kemaluannya amblas memasuki liang vaginaku sampai menyentuh dasar rahimku. Aku merintih pelan, karena rasanya memang nikmat sekali. Begitu kemaluan pak Ruhut masuk semua, tanpa sungkan aku langsung melingkarkan kedua kakiku diatas pantatnya dan memutar mutar pantatku agar aku bisa merasakan kepuasan yang sudah lama aku rindukan itu. Melihat keganasanku pak Ruhut jadi gugup, dengan berbisik dia memintaku agar pelan pelan karena dia kuatir kalau muncrat lagi, tapi aku seolah tak mendengar semua itu, malahan kugigit pundaknya dan makin keras kuputar pantatku agar supaya ujung kemaluannya makin terasa menggerus dasar liang rahimku. Aku tak tahu apakah pak Ruhut juga sempat menarik dan menusukkan kemaluannya kedalam liangku, tapi rasanya tak mungkin ia bergerak lagi karena kakiku dengan erat mengunci pinggangnya. Ketika kurasakan puncak kenikmatanku sudah hampir tiba, tanpa terasa jariku mencengkeram punggung pak Ruhut dan rasa geli serta gatal yang kurasakan bercampur dengan rasa ingin kencing semuanya bercampur jadi satu dan meletup menjadi orgasme yang paling panjang yang pernah aku rasakan. Mungkin karena kontraksi liang vaginaku yang menguncup dan menyedot makin membuat pak Ruhut tidak tahan sehingga air maninya kembali tumpah memenuhi liang vaginaku. Hari itu aku benar benar puas, sampai sore hari aku berhasil mengajak Pak Ruhut untuk beberapa kali bersetubuh.

Selama Pak Ruhut ada di Jakarta, hampir setiap sore kita main seks sepuas puasnya, bahkan pernah sampai aku menginap semalam dan membuat tanteku kelabakan, karena dia tahu kalau aku tak punya sahabat di Jakarta. Aku terpaksa mencari alasan sekenanya agar supaya dia nggak curiga. Bagi aku, Pak Ruhut termasuk biasa biasa saja, bahkan kalau dibandingkan dengan bossku dan Prima, pak Ruhut masih kalah beberapa point.

Aku merasakan kalau aku mau dengan Pak Ruhut itu karena dia mirip dengan bossku yang jenaka dan konyol itu, cara mainnya pun seperti bossku itu, kasar dan seenaknya sendiri. Rasanya bagi aku seks yang terindah adalah dengan Prima dan bossku itu, dan semua avontur ku setelah itu hanyalah mengikuti gejolak keinginanku yang sebenarnya merindukan kedua orang yang pertama kali meniduri aku.

Usahaku untuk mencari kerja di Jakarta ternyata gagal, aku sempat melamar kebeberapa kantor namun hasilnya nol. Malahan pernah aku ditiduri oleh salah satu boss diruang kantornya, namun tetap aja aku nggak diterima kerja. Aku hampir lupa diri dan memaki maki boss tersebut, tapi aku malu sendiri, tokh itu juga salahku sendiri kok mau maunya! Akhirnya aku putuskan untuk kembali saja ke Yogya, disamping aku sudah bosan, aku juga kangen sama Pak Ruhut yang belakangan udah jarang ke Jakarta.

Kembaliku ke Yogya disambut dengan penuh sukacita oleh Pak Ruhut, namun ada satu kesulitan baru, Pak Ruhut tak berani mendatangi aku kerumah karena mess kakakku tak ada teleponnya, sedangkan kalau datang langsung dia sungkan karena takut ketahuan. Jadi yang terjadi justru kebalikan, kalau aku yang lagi kepengen, akulah yang nelpon pak Ruhut untuk mengajaknya keluar, dan ini tak pernah ditolaknya. Kalau nggak begitu, setelah kencan kita saling janji untuk ketemu lagi pada hari yang lain. Karena Yogya kota yang tak terlalu besar, maka kami harus sembunyi sembunyi untuk rendezvouz (saling bertemu, red). Tak jarang kami melakukannya dimobil jeep ditepi jalan disekitar Selokan Mataram yang sepi itu. Suasana ini sangat menggairahkan hatiku, karena rasa takut ketahuan membuat nafsuku cepat menggelora dan membuat vaginaku jadi basah. Bayangkan saja, aku hanya mencopot celana dalam, lalu aku duduk dipangkuan pak Ruhut, sementara pak Ruhut meremas remas buah dadaku yang rasanya sampai gepeng diremas oleh Pak Ruhut itu. Dengan cara ini justru pak Ruhut yang seringkali orgasme duluan, aku sendiri kadang kadang sulit mencapai orgasme, kalau sudah begitu sampai dirumah aku langsung masturbasi sambil merasakan sperma pak Ruhut yang masih tersisa divaginaku itu.

Kalau nggak begitu pak Ruhut meminjam mess perwira bujangan milik anak buahnya dan kita main disitu. Pertamanya aku malu karena perwira muda itu jadi ngerti kalau aku penggemar free seks, namun aku akhirnya acuh saja, bahkan aku juga sempat terlibat dengan perwira bujangan ini (nanti aku ceriterakan dibagian lain)

Sepulangnya dari Jakarta, aku masih terus menganggur, kerjaku setiap hari ya melihat televisi, atau keluar dengan pak Ruhut, tapi sampai saat itu aku sama sekali tidak ada kontak dengan cowok lain. Entah mengapa, aku sepertinya nggak laku, padahal pak Ruhut selalu mengatakan bahwa aku cantik dan seksi ( isteri pak Ruhut sendiri pernah ketemu aku di Koperasi, orangnya gemuk namun wajahnya manis dan ramah ).

Suatu siang aku menerima surat dari sebuah supermarket yang cukup terkenal di Yogya, surat itu mengatakan kalau mereka membutuhkan tenagaku untuk bagian administrasi pembukuan, dan untuk itu aku diminta datang untuk interview. Aku sangat gembira dan kaget menerima tawaran yang tak kusangka ini, meskipun dalam hati aku sempat juga heran, kok mereka bisa tahu kalau aku butuh kerjaan. Kegembiraanku luar biasa, aku ceritakan semua ini pada mbakyuku serta juga pada Pak Ruhut ketika kita kencan ma

Back to posts
Next Page >>
• Videosex.com
• Freesex.com
• SexGirls.net
• Kamasutra-xxx.net
On:9/ Day:47 / All:8584383